Rusia Kirim Resimen Pertama Rudal S-400 ke China

Militer.or.id – Rusia Kirim Resimen Pertama Rudal S-400 ke China.

S-400 (Mil.ru)

Militer.or.id – Rusia telah mengirimkan set resimen pertama sistem rudal pertahanan udara S-400 Triumf (NATO nama: SA-21 Growler) ke China. Kapal ketiga dengan peralatan minus support equipment telah tiba di negara itu, kata seorang sumber militer dan diplomatik, dirilis Armyrecognition.com, 10/5/2018.

China akan mulai menerima sistem rudal pertahanan udara pada akhir Mei, sumber itu menambahkan.

“Batch terakhir bagian dari rangkaian resimen pertama sistem rudal pertahanan udara S-400 telah dikirimkan oleh kapal dari pelabuhan Ust-Luga di Wilayah Leningrad [di barat laut Rusia] ke China,” sumber kata.

HARUS BACA :  Kapal Selam Rusia Ini, Tak Perlu Isi Ulang Bahan Bakar

“Kapal itu telah membawa peralatan yang tidak rusak selama badai Desember di Selat Inggris dan peralatan yang rusak setelah perbaikan”, dirilis TASS, 10/5/2018.

Sebelumnya, rangkaian resimen sistem S-400 dikirim ke Tiongkok di atas tiga kapal.

Pada bulan Januari, Layanan Federal untuk Militer dan Kerjasama Teknis Rusia mengatakan bahwa satu kapal telah terjebak dalam badai yang kuat di Selat Inggris dan telah kembali ke pelabuhan keberangkatan untuk memeriksa peralatan pendukung dan menilai kerusakan.

Dilaporkan pada awal April bahwa dua kapal pertama dengan mayoritas peralatan telah tiba di China.

HARUS BACA :  Apakah Amerika Mengulang Sejarah Inggris Yang Tertidur?

Sekarang, Cina telah sepenuhnya menerima sistem resimen S-400, termasuk pos komando dan kontrol, radar, peluncur, rudal permukaan-ke-udara, pasokan listrik dan beberapa peralatan lainnya, kata sumber itu.

HARUS BACA :  Israel Masih Berlatih Hancurkan Sistem Pertahanan Udara Tua Buatan Soviet?

Para ahli Rusia akan mulai menyerahkan perangkat keras militer ke Cina pada akhir Mei. Prosedur ini akan berlangsung sekitar dua bulan, sumber itu menambahkan.

Diumumkan pada November 2014 bahwa Rusia dan China telah menandatangani kontrak untuk pengiriman sistem S-400. Pada November 2015, ajudan presiden Rusia untuk kerja sama militer dan teknis Vladimir Kozhin menegaskan bahwa kontrak tersebut telah ditandatangani. Tiongkok adalah pembeli asing pertama dari sistem rudal pertahanan udara S-400. China diperkirakan akan menerima dua set sistem S-400 resimen.

S-400 Triumf adalah sistem rudal pertahanan udara jarak jauh dan menengah buatan Rusia. Sistem ini dirancang untuk menghilangkan semua senjata canggih dan perspektif yang diluncurkan oleh udara.

HARUS BACA :  Uni Eropa Akan Blokir Sanksi AS Kepada Iran

Sistem ini dapat mencapai target aerodinamis pada kisaran hingga 400 kilometer (249 mil) dan target balistik taktis terbang dengan kecepatan 4,8 km/detik (3 mi/detik) pada jarak hingga 60 kilometer (37 mil). Target tersebut termasuk rudal jelajah, pesawat taktis dan strategis dan hulu ledak rudal balistik.

Radar sistem mendeteksi target udara pada jarak hingga 600 kilometer (373 mil). Sistem misil permukaan-ke-udara 48N6E3 dapat mencapai target aerodinamis pada ketinggian 10.000-27.000 meter dan ancaman balistik pada ketinggian 2.000-25.000 meter.

HARUS BACA :  F-35 Inggris Tak Bisa Mudik Akibat Buruknya Cuaca

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Arab Saudi Sukses Cegat Rudal Pemberontak

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here