Nasib Suplai S-300 Suriah, Pascakunjungan Netanyahu

0
256

Militer.or.id – Nasib Suplai S-300 Suriah, Pascakunjungan Netanyahu.

Sistem rudal permukaan-ke-udara S-300V1 (SA-12 Gladiator) Angkatan Bersenjata Ukraina © Ukraine MoD

Moskow, Militer.or.id – Rusia tidak dalam pembicaraan dengan pemerintah Suriah tentang penyediaan Rudal darat-ke-udara S-300 canggih dan tidak berpikir bahwa mereka dibutuhkan, ujar harian Izvestia mengutip seorang pembantu pejabat puncak di Kremlin pada hari Jumat 11 Mei 2018, yang tampak sebagai kebijakan yang berputar balik oleh Moskow, dirilis Reuters, 11 Mei 2018.

Komentar dari Vladimir Kozhin, seorang pembantu Presiden Vladimir Putin yang mengawasi bantuan militer Rusia ke negara-negara lain, muncul usai kunjungan ke Moskow oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pekan ini, yang telah melobi Putin dengan keras untuk tidak mentransfer Rudal-Rudal itu.

Rusia bulan lalu mengisyaratkan akan memasok senjata kepada Presiden Bashar al-Assad, melangkahi keberatan Israel, setelah serangan militer Barat terhadap Suriah. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan serangan itu telah menghilangkan kewajiban moral yang harus dimiliki Rusia untuk menahan Rudal-Rudal dan harian Kommersant Rusia mengutip sumber militer yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan pengiriman mungkin akan dimulai dalam waktu dekat.

HARUS BACA :  "Lampu Hijau" Merpati Airlines Siap Terbang Kembali

Namun, komentar Kozhin, yang dirilis begitu cepat setelah pembicaraan Netanyahu di Moskow dengan Putin, menunjukkan upaya lobi pemimpin Israel, untuk sementara waktu, membuahkan hasil. “Untuk saat ini, kami tidak berbicara tentang pengiriman sistem modern baru (pertahanan udara),” kata Izvestia mengutip Kozhin ketika ditanya tentang kemungkinan memasok Suriah dengan S-300.

Militer Suriah sudah memiliki “semua yang dibutuhkan,” Kozhin menambahkan. Kremlin mengesampingkan pendapat bahwa mereka telah memutar balik kebijakan atas rencana pengiriman Rudal atau keputusan apa pun, terkait dengan kunjungan Netanyahu.

“Pengiriman (dari S-300) tidak pernah diumumkan seperti itu,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan pada panggilan konferensi, ketika ditanya tentang masalah itu. “Tapi kami mengatakan setelah serangan (Barat) (di Suriah) bahwa tentu saja Rusia mencadangkan hak untuk melakukan apa pun yang dianggap perlu.”

HARUS BACA :  Asops Kasad Kunjungi Kontingen Garuda Unifil

Kemungkinan pasokan Rudal ke Assad bersamaan dengan hadirnya kekuatan militernya ke Suriah telah membantu Moskow meningkatkan kekuatan Timur Tengahnya. dengan Putin menjadi tuan rumah semua orang, mulai dari Netanyahu, presiden Turki, Iran dan raja Saudi.

ISRAEL LOBBYING

Israel telah melakukan upaya berulang untuk membujuk Moskow untuk tidak menjual S-300 ke Suriah, karena khawatir hal ini akan menghambat kemampuan udaranya terhadap pengiriman senjata ke kelompok Libanon yang didukung Iran, Hezbollah. Israel telah melakukan sejumlah serangan udara terhadap pengiriman yang dicurigai.

Pada hari Kamis 10 Mei 2018, Israel mengatakan telah menyerang hampir semua infrastruktur militer Iran di Suriah setelah pasukan Iran menembakkan roket ke wilayah yang dikuasai Israel. S-300 dapat secara signifikan mempersulit serangan Israel.

HARUS BACA :  Prototype of KF-X Jet Radar Unveiled

Sistem Rudal, awalnya dikembangkan oleh militer Soviet, tetapi sejak dimodernisasi dan tersedia dalam beberapa versi dengan kemampuan yang sangat berbeda, menembakkan Rudal dari truk dan dirancang untuk menembak jatuh pesawat militer dan rudal balistik jarak pendek dan menengah.

Meskipun sejak digantikan oleh sistem S-400 yang lebih modern, S-300 masih dianggap sangat kuat dan melampaui apa pun yang dimiliki pemerintah Suriah saat ini. Suriah saat ini bergantung pada campuran sistem anti-pesawat buatan Rusia yang kurang canggih untuk mempertahankan ruang udaranya.

Media Rusia pada Jumat 11 Mei 2018 secara aktif mengedarkan sebuah video yang dirilis oleh militer Israel yang menunjukkan Rudal Israel menghancurkan satu sistem semacam itu – sebuah baterai pertahanan udara buatan Pertahanan-S-1 buatan Rusia – pada Kamis 10 Mei 2018 di Suriah. (Reuters).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here