NATO Cegat Su-24 Rusia, Kenapa Bukan F-15 AS?

Militer.or.id – NATO Cegat Su-24 Rusia, Kenapa Bukan F-15 AS?.

Jet tempur Eurofighter Typhoon milik Angkatan Udara Austria. © Jean via Wikimedia Commons

Militer.or.id – Terlepas dari adanya pencegatan atas sebuah pembom Rusia oleh jet tempur Inggris yang melakukan misi polisi udara di Rumania pada hari Kamis, ternyata skuadron F-15 Angkatan Udara AS yang telah dikerahkan hanya sekitar 300 mil jauhnya di Campia Turzii tidak berharap untuk terlibat dalam upaya itu, menurut komandannya yang dilansir dari laman Defense News pada tanggal 27 Juli.

Menurut Angkatan Udara Inggris, sebuah jet Sukhoi Su-24 Rusia terbang ke arah barat di atas Laut Hitam yang mendekati wilayah udara NATO ketika disergap oleh Eurofighter Typhoon Inggris, yang dikerahkan ke Pangkalan Udara Mihail Kogalniceanu Rumania sebagai bagian dari peningkatan inisiatif polisi udara.

Namun Skuadron Ekspedisi Tempur 131 AS, yang terdiri dari 12 unit F-15C/D Eagle serta hampir 300 penerbang, tak diberitahu tentang pencegatan Su-24 dan belum bergabung dengan misi polisi udara, kata Letkol Andrew “Bishop” Jacob, pilot F-15 yang memimpin Skuadron 131 itu.

HARUS BACA :  Kasau Minta Pasis Sesko TNI Adaptif dengan Perkembangan Teknologi Militer

Misi polisi udara dilakukan oleh negara-negara NATO untuk mendukung sekutu seperti Rumania atau Estonia yang tidak dapat melindungi wilayah udara mereka sendiri dari penyusupan oleh jet tempur Rusia – atau pesawat pribadi yang sesekali tersesat.

Sebaliknya, Skuadron Ekspedisi Tempur ke-131 sebagai apa yang disebut oleh Angkatan Udara AS sebagai “paket keamanan teater”, telah menempatkan sejumlah jet tempur dan penerbang, biasanya di Eropa, untuk tujuan pelatihan dan memperkuat ikatan dengan sekutu.

“Kami disini dalam skenario pelatihan, Anda akan menyadari bahwa kami mengambil waktu, kami mendapatkan segalanya beres, dan kemudian kami lepas landas”, kata Jacob. “Ketika kita memiliki sesuatu seperti polisi udara, maka itu adalah scramble, dan itu adalah lepas landas yang cepat”.

Jenis membangun hubungan yang dilakukan oleh Skadron 131 AS dan Angkatan Udara Rumania lebih lembut, lebih berfokus pada membangun kepercayaan antara pilot AS dan Rumania dengan membuat mereka melatih dan merencanakan misi bersama. Namun, dalam perang yang sebenarnya, hubungan yang membaik itu bisa ada dengan peningkatan efisiensi.

“Ketika skenario pertempuran benar-benar terjadi, hampir tidak pernah ada waktu untuk belajar seperti yang terjadi”, katanya. “Apa yang kami lakukan sebenarnya adalah mendapatkan pengetahuan yang dibutuhkan untuk bisa meminimalkan kabut dan gesekan yang biasanya terjadi pada jam-jam, hari-hari dan minggu pertama dari skenario pertempuran. Pada akhirnya, artinya adalah lebih sedikit nyawa yang hilang di pihak sekutu”.

Skuadron 131 tiba di Turzii pada bulan Juni dan akan berangkat pada bulan September. Sampai saat itu, anggotanya terbang di wilayah udara Rumania dengan pilot Rumania, menjaga keamanan pangkalan dan logistik bersama-sama, dan bahkan nongkrong untuk pertandingan sepak bola yang ramah.

HARUS BACA :  1335 Prajurit Komando Tugas Gabungan Terpadu Ditarik dari Sulteng – Militer.or.id
HARUS BACA :  Majelis Parlemen NATO Desak Rusia Tanggung Jawab atas Kecelakaan MH17

Meskipun pencegatan antara Rusia dan NATO adalah topik yang hangat dan juga menarik perhatian dalam berita-berita, namun telah berkurang signifikan dalam beberapa tahun terakhir, kata Jenderal Tod Wolters, komandan Angkatan Udara AS di Eropa dan Afrika.

“Itu sudah cukup lama, dan apa yang telah kami lihat selama satu setengah tahun terakhir adalah setengah dari penyusupan itu”, katanya. “Apa yang telah kita lihat adalah persentase pencegatan tidak aman sangat, sangat rendah. Dan dari perspektif yang sedang trend, adalah ke arah yang menunjukkan bahwa deterrence lebih bernilai”.

Meskipun polisi udara adalah upaya damai, jet tempur yang digunakan untuk misi telah dikonfigurasi untuk siap diluncurkan secepat mungkin dan ini dilengkapi dengan amunisi hidup sehingga mereka dapat merespon jika ruang udara dilanggar dan mereka diserang, katanya.

HARUS BACA :  China Usulkan Rencana 3 Tahap Penyelesaian Kemelut Rohingya

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Kasau Minta Pasis Sesko TNI Adaptif dengan Perkembangan Teknologi Militer

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here