Sekilas Aneh, Afrika Selatan Pernah Membuat Bom Nuklir dan Suka Rela Menghapusnya

Salah jika Anda meremehkan Afrika Selatan dalam hal teknologi. Negara ini bahkan pernah mampu secara mandiri membangun senjata nuklir. Republik Afrika Selatan akhirnya menjadi satu-satunya negara di dunia yang membangun program senjata nuklir, kemudian membongkarnya sendiri dengan suka rela.

Mengapa Afrika Selatan memutuskan untuk membangun nuklir, bagaimana membangunnya dan mengapa memutuskan untuk membongkarnya?

Asal usul program

Afrika Selatan mencari senjata nuklir untuk alasan yang diketahui. Meski menikmati dominasi konvensional dugaan atas lawan regional, Pretoria khawatir bahwa keunggulan tersebut dapat terkikis seiring berjalannya waktu.

Pemerintah Afrika Selatan juga menerima tekanan yang meluas terhadap sistem apartheidnya yang dapat mencegah negara-negara Barat – termasuk Amerika Serikat –  membantu mereka jika konfrontasi melawan Uni Soviet atau sekutu-sekutunya.

Senjata nuklir tidak hanya menyediakan Afrika Selatan kemampuan melawan musuhnya, namun juga sarana untuk memanfaatkan dukungan diplomatik dan militer Barat jika terjadi krisis.

Afrika Selatan bisa menambang uranium yang diperlukan di wilayahnya sendiri, dan memperkayanya di fasilitas rumah tangga. Dengan ekonomi industri modern dan akses ke institusi pembelajaran dan penelitian berteknologi canggih di Amerika Serikat dan Eropa, Afrika Selatan dapat dengan mudah mengembangkan keahlian teknis yang dibutuhkan untuk membangun senjata berbahaya tersebut.

HARUS BACA :  Tembakkan Pertama S-400 China Sukses Rontokkan Rudal Balistik

Karena sudah menjadi subjek tekanan internasional, pemerintah Afrika Selatan tidak terlalu khawatir bahwa program nuklirnya juga akan dikecam internasional.

Secara keseluruhan, Afrika Selatan membangun enam senjata uranium gun fission yang serupa dengan senjata Little Boy yang dijatuhkan di Hiroshima. Perangkatnya terlalu besar untuk dipasang ke rudal milik mereka, dan  pembom seperti the English Electric Canberra atau Blackburn Buccaneer dijadikan alat untuk mengirimkan senjata tersebut.

HARUS BACA :  Malaysia Tertarik Tank Harimau Buatan Pindad

Afrika Selatan mengeksplorasi kemungkinan membangun atau memperoleh rudal balistik yang mampu membawa senjata nuklir, walaupun ini memerlukan upgrade perangkat yang substansial.

Tidak ada tes penuh terhadap perangkat yang pernah dikonfirmasi, karena tekanan berat dari Amerika Serikat, Uni Soviet dan Prancis  memaksa Pretoria untuk membatalkan rencana ujj ledakan bawah tanah pada tahun 1977.

HARUS BACA :  Taruna AAL Latihan dan Praktik Jalasesya 2018
Pembom Canberra Afrika Selatan

Bantuan Luar Negeri

Desas-desus tentang bantuan luar negeri untuk program nuklir Afrika Selatan telah beredar selama bertahun-tahun. Tentu saja tidak ada negara yang secara terbuka mengakui kontribusinya terhadap proliferasi nuklir. Dalam kasus Afrika Selatan, sifat rezim membuat bantuan terbuka akan sangat membahayakan negara yang membantu.

Namun, para analis menduga atau mengetahui setidaknya empat negara yang memberikan dukungan penuh terhadap program nuklir Afrika Selatan. Amerika Serikat memasok sebagian besar teknologi awal yang terkait dengan program nuklir sipil Afrika Selatan di bawah berbagai program bantuan yang berbeda.

Meski tidak dimaksudkan untuk mempercepat proliferasi, bantuan tersebut memang memberikan dasar bagi program nuklir akhir Afrika Selatan. Perancis dan Pakistan mungkin juga telah memberikan bantuan teknis di berbagai titik selama pengembangan program.

HARUS BACA :  Pendidikan Integrasi Bangun Kebersamaan TNI dan Polri
Roket RSA-3 Afrika Selatan.

Tuduhan adanya dukungan Israel untuk program Afrika Selatan juga telah beredar selama bertahun-tahun. Dalam era Perang Dingin, Taiwan, Israel dan Afrika Selatan membentuk Axis of Outcasts, negara-negara menganut sebagian besar komunitas diplomatik. Israel kemungkinan besar memasok beberapa teknologi yang terkait dengan program rudal balistik Afrika Selatan, meskipun mengawinkan rudal ini dengan perangkat nuklir tidak pernah mencapai hasil.

HARUS BACA :  Membedah Kemampuan Jet Tempur Koswar Iran

Israel dan Afrika Selatan juga menukar beberapa komponen bahan dasar perangkat nuklir, meski bukan perangkat itu sendiri. Karena kerahasiaan terus berlanjut, tingkat kerjasama teknis antara kedua negara mungkin tidak  pernah diketahui, namun perangkat nuklir Afrika Selatan pada umumnya tidak sama dengan yang diyakini berada di gudang senjata Israel.

Next: Dekonstruksi dan Implikasi

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Menurut Rusia, Dua Alasan Ini Yang Membuat S-400 Tak Tertandingi

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here