US Navy Kembangkan Rudal Hipersonik Kapal Selam

Trident

Angkatan Laut Amerika sedang mengembangkan senjata hipersonik yang dapat diluncurkan dari bawah air untuk digunakan dalam program Prompt Global Strike.

Vice Admiral Johnny Wolfe dari Angkatan Laut Amerika mengatakan senjata tersebut sedang dikembangkan oleh Strategic Systems Program (SSP) US Navy, yang biasanya bertugas mengembangkan senjata nuklir.

Berbicara di Simposium Simposium Angkatan Laut tahunan awal bulan ini, Wolfe menjelaskan bahwa Amerika ingi dapat mencapai setiap target apa pun di seluruh dunia pada saat tertentu dalam rentang waktu satu jam. Untuk melakukannya, mereka membutuhkan senjata hipersonik dengan booster yang dapat diluncurkan dari platform apa pun.

Kata “setiap” mereka berarti Amerika tidak benar-benar tahu dari mana mereka akan meluncurkannya. Kemungkinan varian senjata termasuk jenis diluncurkan dari kapal permukaan dan kapal selam. Oleh karena itu, tim pengembangan menggunakan persyaratan yang paling ketat yakni  peluncuran bawah laut dari kapal selam.

HARUS BACA :  Susul Jepang, Kapal Selam Korea Selatan Segara Gunakan Baterai Lithium

Menurutnya, misil masa depan tidak hanya akan digunakan oleh Angkatan Laut, tetapi juga oleh semua cabang militer lainnya.

“Ini akan untuk semua layanan karena mereka mencari tahu platform apa yang mereka ingin dapat menyebarkan kemampuan seperti ini,” kata Wolfe.

Wolfe juga mengumumkan bahwa SSP telah menerima perintah untuk mengembangkan senjata nuklir taktis untuk mengejar sistem rudal canggih Rusia yang baru-baru ini diumumkan.

“Senjata nuklir  hasil rendah akan menjadi penghadangan langsung terhadap apa yang diyakini Rusia merupakan milik mereka saat ini dan tidak kami miliki,” kata Wolfe. “Kami akan memiliki kemampuan itu dalam respons langsung ke Rusia.”

HARUS BACA :  China Semakin Maju, AS Cari Senjata Hipersonik

Menurut Wolfe, SSP hanya akan menggunakan kembali program nuklir nuklir W76 yang lama dari tahun 1970-an. Alasan mengapa Washington memutuskan untuk menggunakan hulu ledak tua ini karena Amerika dilarang menguji senjata nuklir baru, dan sebagian besar komponen untuk W76 sudah diuji sebelum adanya larangan internasional.

HARUS BACA :  Indonesia Shortlists BT-3F Amphibious Tracked Vehicle from Russia for Marines Corps

“Kami tidak perlu melakukan tes dengan ini; kami memiliki semua model yang tepat dari semua tahun dari 76 dan 76-1, yang kami gunakan sekarang.”

“Kami yakin 100% bahwa ketika kami menempatkan mereka di luar sana, mereka akan bekerja seperti yang dirancang,” tambahnya.

Namun, masalah yang dihadapi militer Amerika bukanlah hulu ledak, tetapi rudal pengangkut. Wolfe mengakui rudal Trident D5 yang lama tidak lagi diproduksi, dan sejak Amerika secara berkala menguji D5 untuk memeriksa apakah mereka masih dapat diandalkan, cepat atau lambat mereka akan kehabisan rudal,.

HARUS BACA :  Teknologi di Balik Senjata Cerdas dan Drone Militer

Untuk mengatasi situasi ini, SSP harus mengembangkan rudal baru, dijuluki Trident D5 LE2, yang akan memiliki parameter ukuran lama. Akibatnya, mesin harus tetap sama dengan yang lama. Yang dapat diubah oleh sebagian besar insinyur adalah elektronik.

“Motor, seperti yang saya tunjukkan pada Anda, mereka akan tetap sama karena jika Anda memikirkannya, diameter tabung itu sama, tingginya sama, dan ada persyaratan lain untuk saya. Jadi itu akan tetap Namun, semua hal yang bersifat front-end, bagian peralatan, elektronik, semuanya akan menjadi baru, “kata Wolfe kepada wartawan setelah pidatonya.

HARUS BACA :  Alokasi Belanja Pemerintah Pusat RAPBN 2018

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Nurul Teje
Nurul Tejehttps://www.militer.or.id
Sangat berminat kepada hal hal yang berbau alutsista Rusia dan Soviet. Mampu mendeskripsikan dengan baik pesawat pesawat tempur buatan Soviet dalam diskusi seru. Kontak jika mau ngopi bareng dan berbincang seru.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here