Turki Siap Rudal Patriot di Tengah Tekanan AS Soal S-400

dok. Rudal Patriot. (DoD Photo By Glenn Fawcett)

Militer.or.id   –  Sebelumnya, seorang pejabat tinggi AS mengatakan kepada media Turki bahwa Washington masih mempertimbangkan memberikan sanksi kepada Ankara atas pembelian sistem pertahanan udara S-400 Rusia karena khawatir bisa menjadi ancaman bagi NATO dan F-35, dirilis Sputniknews.com, pada Jumat 22-11-2018.

Turki mengatakan siap untuk membeli sistem pertahanan udara Patriot AS jika mendapat harga bagus dari pihak AS, kata juru bicara kepresidenan Turki Ibrahim Kalin.

“Batch pertama S-400 akan dikirim ke Turki pada akhir tahun depan, dan kemudian produksi gabungan akan dimulai. Tetapi Turki tidak pernah puas pada satu proposal, dan kita perlu dilihat dari perspektif ini. Jika kita mencapai kesepakatan dengan Amerika Serikat pada sistem Patriotnya, jika kami mendapatkan penawaran yang bagus dan mencapai kesepakatan tentang produksi bersama, kami akan menerima tawaran semacam itu, “kata juru bicara itu, berbicara di sebuah forum tentang hubungan Rusia-Turki pada Kamis 21-11-2018 di Ankara.

HARUS BACA :  China Usulkan Rencana 3 Tahap Penyelesaian Kemelut Rohingya

Ibrahim Kalin menambahkan bahwa pembelian sistem pertahanan udara Rusia oleh Ankara ditujukan untuk meningkatkan kemampuan pertahanan Turki. “Kami tidak akan menyerang siapa pun; kami hanya akan melindungi diri kami dari kemungkinan serangan,” ia menekankan.

Pada hari Rabu 20-11-2018, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengisyaratkan bahwa Turki mungkin akan membeli sistem pertahanan udara AS, meskipun pembelian S-400 adalah “kesepakatan yang telah dilakukan”, Ankara masih membutuhkan “pertahanan udara”, dan “lebih suka untuk membeli dari sekutunya. ”

HARUS BACA :  AL Mesir dan Prancis Gelar Latihan Gabungan di Laut Merah

Awal pekan ini, seorang juru bicara Pentagon mengatakan kepada Sputnik bahwa Departemen Pertahanan dan Kongres masih berharap menemukan “alternatif yang layak” untuk kesepakatan S-400 untuk Turki. “Kami telah melakukan diskusi diplomatik yang sedang berlangsung tentang itu,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan AS, Eric Pahon.

HARUS BACA :  AS Larang Beli Kapal Selam Rusia, Duterte Meradang

Pekan lalu, sebuah sumber tinggi di Washington mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa AS mungkin masih menekan Turki dengan sanksi atas keputusannya untuk membeli S-400, mengatakan bahwa pemerintahan Trump “tidak optimis” tentang masalah ini.

Sebelumnya, AS mengancam akan memblokir pemindahan Jet F-35 ke Turki, terlepas dari keuangan, R & D dan keterlibatan produksi dalam penciptaan jet tempur siluman generasi kelima. Moskow setuju untuk menjual 4 set batalyon S-400 Ankara senilai $ 2,5 miliar pada Desember 2017, dengan 55 persen dari kontrak yang dicakup oleh pinjaman Rusia.

Kesepakatan itu menyebabkan badai kritik dari Amerika Serikat, dengan para pejabat AS dan pengamat pertahanan berpendapat bahwa S-400 dapat menimbulkan “ancaman” terhadap F-35, mungkin dengan memungkinkan Turki untuk menguji seberapa hebat sistem siluman F-35 adalah ketika dipertemukan dengan platform pertahanan udara Rusia.

HARUS BACA :  Calon Presiden Brazil Bolsonaro Tolak Debat dengan Pesaingnya – Militer.or.id

Pengiriman S-400 diharapkan akan dimulai pada bulan Oktober 2019. Saat ini, S-400 dikirimkan Rusia ke Belarus, dan China. Moskow menandatangani kesepakatan senilai $ 5 miliar rubel dalam penjualan sepuluh set batalyon S-400 ke India bulan lalu.

China mengharapkan untuk menerima batch lain S-400 pada tahun 2020. Aljazair, Mesir, Irak, Maroko, Qatar, Arab Saudi dan Vietnam juga telah menyatakan minatnya dalam sistem pertahanan udara.

HARUS BACA :  Ini Alasan, Mengapa Kapal Selam Rusia yang Terbaik

Didesain untuk menghentikan pesawat musuh, drone, rudal jelakah, dan Rudal balistik dengan jangkauan hingga 400 km dan ketinggian hingga 30 km, S-400 saat ini merupakan sistem pertahanan udara seluler paling canggih di gudang senjata Rusia.

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Kru Israel dan AS ke Ukraina Berlatih Melawan S-300 – Report – Militer.or.id

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here