13 Agustus 2017

KRI Nagapasa 403 (photo : TNI AL)

Jakarta – Kapal selam KRI Nagapasa-403 hasil pengembangan Transfer of Technology (ToT) bersama Korea Selatan akan tiba di Indonesia pada akhir Agustus ini. Kapal selam itu rencananya akan diserahterimakan di Surabaya.

“Tanggal 28 Agustus sampai sini, sementara langsung Surabaya, nanti mungkin diterima di sana,” ujar Sekjen (Kemenhan) Dr Widodo di lapangan Bhinneka Tunggal Ika, gedung kementerian pertahanan, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Minggu (13/8/2017).

KRI Nagapasa 403 akan menggunakan torpedo kelas berat Leonardo Black Shark (photo : Defence Talk)

Widodo mengatakan kapal selam KRI Nagapasa-403 akan dipersenjatai dengan senjata buatan Italia. Senjata berjenis torpedo itu ditargetkan dapat dioperasikan pada bulan November atau Desember tahun ini. 

“Untuk senjatanya ini sedang dipesan, mudah-mudahan di 2017 ini sudah bisa dioperasikan. Untuk senjata jadi nanti dari Italia, untuk baterai kita kembangkan di dalam negeri ada BUMS. Senjatanya torpedo, targetnya paling lambat November atau Desember sehingga pada 2018 sudah bisa dioperasikan secara penuh,” katanya.

Perbandingan beberapa jenis torpedo (image : MC-72)

Senjata torpedo dinilai paling cocok untuk senjata kapal selam. “Kapal selam ini tidak bisa segala jenis senjata bisa masuk, disesuaikan dengan konfigurasi dengan kapal selam itu,” jelasnya.

TNI Angkatan Laut sebagai operator juga telah menguji keunggulan senjata torpedo tersebut. “Dari penggunaan TNI AL dalam hal ini sudah menentukan spesifikasi teknis operation recruitmen-nya sehingga senjata itu cocok untuk TNI AL atau TNI,” ungkapnya.

Indonesia akan terus memenuhi kebutuhan kapal selam dengan mengandalkan perusahaan dalam negeri. Hal ini dilakukan untuk mewujudkan Indonesia yang mandiri dalam industri pertahanan.

Torpedo Leonardo Black Shark (photo : airgroup2000)

“Kita akan upayakan dalam negeri, karena komitmen Presiden juga sama untuk mengembangkan industri dalam negeri. Jadi untuk kemandirian industri pertahanan ini mutlak, mudah-mudahan 2019 sudah bisa kita raih. Kapal selam ini nanti akan dikembangkan dan ditempatkan di beberapa titik, tidak hanya di Surabaya, salah satunya di Palu, di utara, di wilayah barat, Natuna jadi semua nanti ada semua,” imbuhnya.

Sebelumnya pada Rabu 28 Agustus lalu Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu meresmikan kapal selam Hull No 7712 yang diberi nama KRI Nagapasa-403 di dermaga galangan kapal DSME, Okpo, Geoje, Gyeongsang Selatan, Korea Selatan. Kapal selam ini resmi masuk dalam kapal perang di jajaran angkatan laut Indonesia.

(Detik)

Jangan lupa isi form komentar di bawah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here