Terkait Barter, Indonesia Masih Tunggu Keputusan Rusia

Militer.or.id – Terkait Barter, Indonesia Masih Tunggu Keputusan Rusia.

F-16 dan Sukhoi TNI AU Flypass 2014

Menteri Perdagangan (Mendag) Enggartiasto Lukita mengungkapkan, barter Sukhoi dari Rusia dengan komoditas perkebunan Indonesia masih menunggu keputusan pihak Rusia terkait komoditas apa saja yang dipilih Rusia.

Mendag Enggartiasto menjelaskan saat ini proses barter Sukhoi dengan komoditas perkebunan asal Indonesia masih berjalan dan tidak mengalami hambatan.

“(Proses) masih berjalan, mereka (Rusia) belum pilih (komoditas),” ujar Mendag di sela-sela acara International Conference and Call For Paper di Cikini, Jakarta, Selasa (5/8/2017).

Menurutnya, Indonesia telah memberikan daftar komoditas yang siap dibarter dengan Sukhoi Rusia. Akan tetapi, negara tersebut belum memberikan jawaban maupun pilihan komoditas apa saja yang diinginkan Rusia.

HARUS BACA :  Operasi SAR 4 Korban KM Hema di Selat Singapura

“Ini baru pertama kali jangan harap satu minggu selesai, we just start, kita baru mula counter trade (barter), persoalan teknisnya banyak,” kata Mendag.

Namun demikian, Mendag menegaskan, dalam melakukan proses barter, Indonesia tidak mau pihak Rusia hanya memilih satu komoditas saja yang akan dibarter.

Menurutnya, diperlukan kesepakatan kedua negara terkait komoditas yang dipilih termasuk harga komoditas yang disepakati dan hal ini masih dalam pembahasan antara BUMN Rusia, Rostec, dengan BUMN Indonesia, PT Perusahaan Perdagangan Indonesia.

HARUS BACA :  IFV BMP-3 Tampil dengan Meriam 57mm Robotik
HARUS BACA :  AS Kembali Uji Kemampuan Jet Tempur F-35

“Kita enggak mungkin paksakan satu komoditas, kita juga enggak mau hanya diminta satu komoditas,” paparnya.

Seperti diketahui, pemerintah akan melakukan imbal dagang atau barter sejumlah komoditas perkebunan dengan 11 pesawat Sukhoi SU-35 dari Rusia.

Nilai pembelian 11 pesawat tempur generasi baru tersebut mencapai 1,14 miliar dollar AS atau setara Rp 15,16 triliun dengan kurs Rp 13.300 per dollar AS.

HARUS BACA :  Ini Tindakan Israel Jika Suriah Gunakan Sistem S-300 Rusia

Berdasarkan data Kementerian Perdagangan, Rusia selama ini menjadi negara mitra dagang terbesar ke-24 di tahun 2016. Tahun lalu, nilai perdagangan Indonesia-Rusia tercatat 2,11 miliar dollar AS dengan Indonesia menikmati surplus sebesar 410,9 juta dollar AS yang seluruhnya berasal dari surplus sektor nonmigas.

Ekspor non migas Indonesia ke Rusia tercatat sebesar 1,26 miliar dollar AS sedangkan impor nonmigas dari Rusia yakni 850 juta dollar AS.

Photo : F-16 dan Sukhoi TNI AU Flypass 2014 (Istimewa)

Sumber : Kompas

Roy Prasetya
Roy Prasetyahttps://militer.or.id
NKRI adalah harga mati! Demikian menjadi prinsip hidup penulis lepas ini. Berminat terhadap segala macam teknologi militer sejak kelas 5 SD, ketika melihat pameran Indonesian Air Show 1996.

Latest articles

HARUS BACA :  Penampilan Baru Jet Tempur Siluman T-50

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Operasi SAR 4 Korban KM Hema di Selat Singapura

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here