Jet-jet Israel Menyerang Gaza di Tengah Ketidaktenteraman di Yerusalem

Militer.or.id – Jet-jet Israel Menyerang Gaza di Tengah Ketidaktenteraman di Yerusalem.

Unjuk Rasa di Kota Ramallah menentang keputusan Trump yang mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel. (Hamas Movement)

Gaza, Militer.or.id – Sedikitnya 25 warga Palestina, termasuk enam anak-anak, terluka dalam serangan udara Israel di Jalur Gaza yang terkepung, menurut kementerian kesehatan Palestina, dilansir Aljazeera.com, 9/12/2017.

Serangan udara Jumat malam oleh Israel menyusul dugaan peluncuran roket dari dalam Jalur Gaza.

Satu roket dilaporkan dicegat oleh sistem pertahanan rudal Iron Dome di atas kota Sderot, Israel selatan, sementara yang kedua tidak mencapai wilayah Israel.

HARUS BACA :  Ledakan Guncang Kabul Saat Kunjungan Pemimpin NATO

Roket ketiga, yang diduga dipecat dari Gaza, meledak di Sderot, menurut harian Israel Haaretz. Tidak ada korban yang dilaporkan.

Twit dari Hamas mengatakan serangan pesawat jet Israel menargetkan bagian utara Gaza.

Media Israel mengatakan bahwa target tersebut adalah instalasi militer Hamas.

Serangan Israel terjadi di tengah demonstrasi hebat di Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Gaza akibat pengakuan Presiden AS Donald Trump atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

HARUS BACA :  Rusia Ancam Hentikan Pasokan Mesin RD-180, NASA Galau

Warga Palestina memandang Yerusalem Timur, yang telah diduduki oleh Israel sejak tahun 1967, sebagai ibu kota negara masa depan mereka.

HARUS BACA :  Kapal Induk Pertama Buatan China Segera Uji Coba Laut

Sedikitnya satu orang Palestina terbunuh oleh tembakan Israel dalam demonstrasi tersebut dan hampir 800 lainnya telah terluka.

Seorang pria Palestina berusia 30 tahun tewas akibat tembakan Israel saat melakukan demonstrasi di Gaza pada hari Jumat, ujar kantor berita Palestina WAFA melaporkan, mengutip kementerian kesehatan Palestina.

HARUS BACA :  Rusia Ancam Hentikan Pasokan Mesin RD-180, NASA Galau

Gambar yang beredar di Twitter tampaknya menunjukkan beberapa korban pemboman Jumat di Gaza, termasuk seorang bayi dan seorang pria tua.

Al Jazeera tidak dapat memastikan apakah ada kelompok di Gaza yang mengklaim bertanggung jawab atas roket tersebut.

Berbicara kepada Al Jazeera dari Gaza pada hari Rabu, pemimpin Hamas Ismail Haniya menyebut langkah Trump sebagai “agresi yang mencolok”.

“Kami menyerukan penghentian keputusan ini sepenuhnya karena ini akan mengantarkan pada awal masa transformasi yang mengerikan, tidak hanya di tingkat Palestina tapi juga di wilayah secara keseluruhan,” kata Haniya.

HARUS BACA :  Upaya AS Mengintimidasi Rusia Tidak Berguna

“Keputusan ini berarti pengumuman resmi akhir proses perdamaian”, ujar Haniya. (Aljazeera.com).

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  13 Orang Tewas Akibat Aksi Teror di Barcelona

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here