Rusia Siap Kejutkan AS dalam Medan Tempur Robotika

Militer.or.id – Rusia Siap Kejutkan AS dalam Medan Tempur Robotika.

Persenjataan baru dalam Military Expo 2016 di Rusia. © Russian MoD

Militer.or.id – Tak bakal ada yang mau menyebut bahwa pemerintah Rusia dan birokrasi anggarannya sangat gesit, ataupun industri pertahanannya lebih maju, seperti dilansir dari laman Defense One.

Tentu saja karena ekonomi Barat berada di wilayah utama seperti peralatan komunikasi, mikroelektronika, sistem kontrol berteknologi tinggi dan teknologi kunci lainnya. Tetapi dalam aspek-aspek tertentu dari bidang sistem militer tanpa awak, Rusia mungkin akan beringsut di depan pesaingnya dalam merancang dan menguji berbagai sistem beserta konseptual penggunaannya di masa depan.

Berfokus pada produksi cepat dan murah serta mengerahkan robot mematikan dalam pertempuran.

Dalam beberapa tahun terakhir, selarasnya kepemimpinan eksekutif yang luar biasa dan Kementerian Pertahanan Rusia mengenai pentingnya sistem persenjataan tanpa awak telah menyebabkan penyederhanaan pendanaan, pengembangan dan juga penerapan mereka dengan jauh lebih cepat.

Menteri Pertahanan memiliki garis langsung ke presiden sehingga keputusan militer akhir seringkali dibuat oleh lingkaran individu yang sangat kecil, semua jauh berbeda dengan proses anggaran di Amerika Serikat.

Selain itu, anggaran pertahanan Rusia sebagian besar akan tetap tidak berubah selama periode beberapa tahun berikutnya, bahkan saat kementrian lainnya memperjuangkan pembagian anggaran.

Perkembangan cepat Rusia dalam hal sistem tanpa awak menunjukkan bahwa Amerika Serikat dan sekutunya harus mempersiapkan dirinya untuk berperang melawan musuh yang dapat menempatkan pasukan AS dalam posisi yang kurang beruntung dengan menghambat kemampuan operasional mereka.

Darat, Laut dan Udara

Kekuatan militer Rusia yang besar dan diwarisi dari Uni Soviet pada umumnya lebih tua dan kurang canggih secara teknologi daripada persenjataan AS, ini termasuk drone ISR yang relatif baik seperti Pchela/Shmel, yang telah digunakan dalam setiap konflik besar mulai dari perang Chechnya pada tahun 1990-an hingga kampanye Suriah hari ini.

Pada tahun 2000-an, Rusia mengkompensasi kurangnya kemampuan manufaktur UAV dalam negeri dengan mengimpor drone Forpost dan Zastava dari Israel. Sekarang, Trio UAV Eleron, Orlan dan Forpost telah dipergunakan secara luas oleh pasukan Rusia, itu termasuk dalam operasi tempur domestik dan luar negeri, bersama dengan model dan platform lainnya yang terus berkembang.

UAV buatan Rusia umumnya lebih kecil, lebih sederhana dan jauh lebih murah daripada rekan-rekan Amerika mereka, yang membebaskan militer Rusia untuk menggunakan tanpa mengkhawatirkan banyak kerugian.

HARUS BACA :  Filipina Mungkin Beli Kapal Angkatan Laut dari Rusia

Selain itu, Rusia telah memanfaatkan kemampuan drone dalam peperangan elektronik, sebagai contoh, drone Orlan termasuk ke dalam platform EW Leer-3 dan mengejutkan pengamat AS dan Barat dengan keefektifannya dalam memanipulasi komunikasi seluler di lingkungan yang diperebutkan.

Sekarang Rusia berusaha mengejar militansi Barat di daerah lain. Pada bulan Agustus 2017, bingkisan itu berasal dari medium-altitude long-endurance UAV, drone Orion, yang pertama yang diproduksi di dalam negeri, drone ini akan ditawarkan dalam versi tempur di tahun-tahun mendatang.

Sementara itu, dua perusahaan dirgantara Rusia telah mengumumkan drone dengan karakteristik tempur mulai memasuki layanan sekitar tahun 2020.

HARUS BACA :  Inggris-Boeing Bahas Pembelian Wedgetail – Militer.or.id

MiG Corporation mengklaim seluruhnya adalah jajaran drone tempur berat, sedangkan Biro Desain Sukhoi sedang mengerjakan Ohotnik (Hunter), sebuah UAV tempur besar yang mungkin mirip dengan X-47 buatan Northrop Grumman.

Selain itu, Kementerian Pertahanan telah memulai berbicara dengan perusahaan Rusia tentang memproduksi UAV yang penuh dengan kecerdasan buatan berdasarkan pada upaya serupa oleh pemerintah AS dan China.

Di lapangan, militer Rusia saat ini memiliki sistem tanpa awak yang bisa membersihkan ranjau di Suriah, dimulai dengan Uran-6 dan kemudian mereka menambahkan sistem kesadaran situasional Scarab dan Sphere yang lebih kecil.

Visi sebenarnya adalah untuk masa depan termasuk UGV menengah hingga berat yang dipersenjatai dengan berbagai senjata. Semuanya ini mengalir dari status Rusia sebagai kekuatan darat utama yang masih berencana bertempur dengan formasi tank dan lapis baja yang didukung oleh aset artileri dan angkatan udara jarak jauh.

Untuk saat ini, berbagai UGV telah dibangun sebagai tempat uji teknologi, termasuk tank Uran-9 dan Vihr, bersama dengan model Soratnik, Nerehta, Platforma-M, Argo, dan model lainnya yang berukuran menengah.

Nerehta, yang dibangun untuk membantu mengembangkan konsep AI, akan diperoleh oleh militer Rusia dalam waktu dekat, sementara Soratnik sedang menjalani pengujian dan evaluasi di medan tempur Suriah.

Penekanan pada robot bersenjata menggarisbawahi perbedaan antara konsep operasi dengan AS, di mana sistem darat tak berawak sangat mendukung ISR dan menambah kemampuan tempur dimedan perang, sementara militer Rusia menggunakan UGV kecil sampai besar melakukan pertempuran yang sebenarnya dalam waktu dekat bersamaan atau didepan prajurit manusia.

Perusahaan pertahanan Rusia memperdebatkan peran AI yang tepat dalam sistem semacam itu dan berdasar konsensus saat ini bahwa peran manusia masih akan hadir dalam pengambilan keputusan, paling tidak dalam waktu dekat.

HARUS BACA :  Australian Navy Extending Service Life of Huon-Class Minehunters

Perancang kebijakan dan perencana Amerika mungkin ingin memulai dorongan mereka sendiri untuk kendaraan tanpa awak yang lebih besar yang dapat melawan, melakukan berbagai fungsi bersamaan dengan kebutuhan akan pengembangan konsep operasi yang relevan.

Sebagai produsen, Amerika merenungkan peran operator manusia. Taktik baru medan pertempuran dapat muncul di lingkungan di mana manusia dan mesin harus membuat keputusan yang cepat dan tidak dapat diubah.

Disektor laut, industri pertahanan Rusia menurunkan beragam kapal selam dan kapal selam mandiri laut dalam tanpa awak termasuk kapal selam mini (midget), sementara berbagai platform yang mampu melakukan operasi otonom jangka panjang dirancang dan diuji.

Militer telah memikirkan penggunaan UUV dan USV sebagai pendekatan maritim untuk menjaga Arktik. Meskipun sistem kapal perang permukaan tanpa awak Rusia masih ada dibelakan Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya, prospek kemahiran otonom Rusia ini sangat berpotensi untuk mampu mengendalikan jalur perairan di dunia.

Angkatan Darat AS mau kemana?

Dibandingkan dengan Rusia untuk mengembangkan dan menggunakan sistem darat tanpa awak, AS menunjukkan keengganan tertentu, terutama bagaimana persenjataan semacam itu dapat digunakan.

Bahkan saat Angkatan Darat AS mengembangkan UGV sendiri, proses pengerahan dari mesin semacam itu sangatlah “lamban dan hati-hati”, kata pejabat pertahanan Amerika dan pakar militer.

HARUS BACA :  AS Diduga Kembangkan Persenjataan Nuklir Baru

Kebijakan kunci yang memandu perkembangan tersebut adalah Strategi Robotik dan Sistem Otonom, atau RAS, yang dirilis bulan Februari 2017 oleh Training and Doctrine Command Angkatan Darat AS. Dokumen publik ini menjelaskan bagaimana Angkatan Darat akan memasukkan teknologi baru ke dalam struktur kekuatannya, bersamaan dengan manfaat yang diberikan oleh kemajuan ini.

Upaya oleh Angkatan Darat AS ini bertujuan untuk merangkul kemajuan teknologi dan memanfaatkan sifat peperangan modern yang melintasi ranah perang, di gambarkan dalam bahasa Angkatan Darat sebagai pertempuran multi-domain.

Dengan prioritas jangka pendek mulai dari meningkatnya kesadaran situasional untuk melindungi pasukan dengan robot penyapu ranjau dan mengurangi beban fisik untuk pasukan infanteri, Angkatan Darat berharap mendapatkan prioritas jangka panjang 20 tahun ke depan.

Anehnya, hanya ada sepintas lalu rencana untuk mengembangkan UGV tempur lapis baja atau meningkatkan kemampuan warfighter dalam pertempuran, walaupun strategi robotika Angkatan Darat mengusulkan bahwa sistem tanpa awak semacam itu harus dikembangkan di masa depan.

Sebaliknya, orang-orang Rusia sedang mengerjakan platform semacam itu saat ini dan menempatkan mereka melalui uji coba yang ketat.

HARUS BACA :  Uji Fungsi/Dinamis Roket RHAN 450

Pendekatan Senjata Otonom Mematikan dari Rusia

Pemimpin militer AS ingin menyoroti bahwa Rusia tidak memiliki batasan internal yang sama mengenai senjata otonom mematikan seperti halnya Amerika Serikat. Pergerakan Rusia baru-baru ini di Perserikatan Bangsa-Bangsa tampaknya mendukung pandangan itu. Namun pendekatan Rusia terhadap otonom dan AI yang sangat mematikan lebih bernuansa daripada yang diketahui banyak orang di Barat.

Kepentingan khusus bagi pembuat keputusan sipil dan militer AS harus menjadi pilihan pendapat Rusia mengenai penggunaan AI untuk tujuan militer. Misalnya, diskusi oleh para ahli militer tidak membahas gagasan bahwa sistem semacam itu dapat mengambil tindakan yang tak dapat diprediksi.

Sebaris argumen berpendapat bahwa “tidak akan ada jaminan 100% bahwa sistem tak berawak tidak akan tiba-tiba memilih untuk bertindak independen daripada operator manusianya.

Oleh karena itu, kita tak bisa berbicara tentang pengenalan AI ke dalam urusan militer. “Selain itu, posisi resmi Rusia sehubungan dengan konferensi PBB yang diadakan baru-baru ini mengenai melarang senjata otonom mematikan menyoroti bahwa tidak dapat diterima hilangnya manusia yang berarti kontrol.

Di Rusia sendiri, perdebatan tentang AI tampaknya bergerak menuju persyaratan agar memiliki manusia dalam lingkaran pengambilan keputusan mematikan. Pengumuman baru-baru ini oleh direktur perusahaan manufaktur Rusia pembuat kendaraan darat tanpa awak untuk mencegah robot dari “memberontak” ke operator karena kesalahan pemrograman.

Pakar strategi militer dan pengambil keputusan militer Rusia juga merenungkan peran AI dalam perang net-centric versi nasional. Meski begitu, Presiden Putin mengatakan bahwa negara yang memimpin AI akan menguasai dunia.

Sementara politisi Rusia mengatakan bahwa militer Rusia dapat segera menggunakan beberapa bentuk AI untuk menggantikan manusia dalam pertempuran. Kenyataannya, pernyataan dari Presiden Rusia tersebut,  telah menjadi katalis penting bagi kompleks industri militer negara tersebut untuk diinvestasikan dan memulai pertimbangan serius AI dalam peran militer.

Rusia dan negara lainnya sedang mengejar dengan cepat dengan cara yang penting. Pendirian pertahanan dan kebijakan Amerika harus mengevaluasi kembali bagaimana tindakan tersebut mengancam dan mengembangkan serta memperoleh teknologi baru yang menjanjikan dan menambahkan fleksibilitas untuk mengkonseptualisasikan serta merumuskan bagaimana pasukan Amerika dapat berperang di masa depan.

HARUS BACA :  Evakuasi Jenazah Korban Penembakan di Nduga Papua

Secara khusus, militer AS harus meningkatkan upaya untuk memperbaiki ISR, kontra- UAS, kecerdasan buatan dan teknologi peperangan elektronika  sambil memikirkan kembali bagaimana ini dapat digunakan dalam kombinasi dengan senjata dan kinetik untuk menjamin keunggulan medan perang.

Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here