11 Senjata Rahasia Yang Dibangun Jepang Saat Perang Dunia II

Ketika bicara Perang Dunia II, biasanya soal senjata yang digunakan sering mengacu pada Amerika dan Barat. Padahal, Jepang juga tidak kalah dalam soal ide.

Jepang muncul sebagai kekuatan dunia pada tahun 1905 setelah kekalahan memalukan atas Rusia. Meskipun kemudian bersekutu dengan Rusia selama Perang Dunia I, Imperial Jepang bergeser kesetiaan karena merasa dilecehkan dalam perjanjian Versailles.

Dimulai pada tahun 1930-an, dan bersekutu dengan Nazi Jerman, kekaisaran memulai serangkaian kampanye agresif untuk menegaskan dirinya sebagai penguasa di kawasan Pasifik. Tindakannya akhirnya akan membawa negara itu ke dalam konflik dengan Amerika Serikat.

Shōwa Jepang, mengetahui bahwa yang dihadapi kala itu adalah musuh yang kuat, baik dari segi kekuatan industri dan kecanggihan teknologi.

Tetapi Jepang berusaha mempercepat upaya untuk mengejar ketertinggalan. Untuk itu, Tentara Kekaisaran Jepang dilengkapi dengan senjata canggih konvensional, senjata khusus serangan bunuh diri, dan bahkan senjata untuk melakukan perang biologis dan kimia.

Memang, perencana militer Jepang tidak banyak peduli untuk Protokol Jenewa. Dan pada kenyataannya, mereka menganggap bahwa senjata yang dilarang itu memang efektif.

Jepang mengembangkan puluhan, bahkan mungkin ratusan, senjata yang sangat konseptual selama perang, termasuk beberapa yang benar-benar membuatnya maju ke medan perang. Berikut adalah 11 yang perlu Anda ketahui

balon1 ok

1. Fu-Go BalloonBom

Seperti Nazi yang bisa menembakkan roket V2 atas Selat Inggris, Jepang juga menciptakan senjata mereka. Perencana militer, yang kala itu belum mampu untuk mengembangkan rudal antarbenua, memunculkan ide bom balon.

Jepang memasang bom di sebuah balon dengan bahan bakar yang dibakar. Balon ini mampu melakukan perjalanan 5.000 mil menuju Amerika Serikat. Tujuannya adalah untuk untuk dijatuhkan di kawasan hutan Pacific Northwest hingga terjadi kebakaran dan diharapkan bisa mengganggu konsentrasi AS karena harus mengalihkan tenaga mereka.

HARUS BACA :  Reuni Akbar Mantan Prajurit Pandawa Yonif Mekanis Raider 411 Kostrad

balon2

Geologist dan sejarawan J. David Rogers menjelaskan bagaimana balon ini bekerja. Balon-balon itu dibuat dari kertas murbei, direkatkan dengan tepung kentang dan diisi dengan hidrogen.

Balon ini berdiameter 33 meter dan bisa mengangkat sekitar 1.000 kilogram barang. Tapi bagian mematikan kargo mereka adalah bom fragmentasi anti-personil 33-lb, yang melekat pada sekering sepanjang 64-kaki yang dimaksudkan untuk terbakar selama 82 menit sebelum meledakkan.

HARUS BACA :  Six More HERCULES Armoured Recovery Vehicles Delivered

Jepang memprogram balon untuk melepaskan hidrogen jika mereka naik ke lebih dari 38.000 kaki dan menjatuhkan sepasang tas ballast pasir jika balon ingin turun di bawah 30.000 kaki, menggunakan altimeter onboard.

Tiga lusin pasir penuh tas pemberat digantung dari aluminium roda 4-spoke yang digantung di bawah balon, bersama dengan bom. Setiap kantong pemberat berat antara 3 dan 7 kilogram.

Tas yang diprogram akan dirilis di pasang pada sisi yang berlawanan dari roda sehingga balon tidak akan berujung ke satu sisi atau yang lain, melepaskan salah satu hidrogen yang berharga.

Dengan cara ini balon akan naik di panas siang hari dan turun pada malam hari sampai tas ballast mereka habis, pada saat balon dan isinya yang mematikan turun maka akan menghantam apapun yang ada di bawahnya.

Balon pertama diluncurkan pada akhir 1944, mendarat di Amerika Serikat pada 5 November off San Pedro, California. Pada hari berikutnya mereka mendarat sejauh Thermopolis, Wyoming.

HARUS BACA :  Lupakan Kelas Kilo, Indonesia Kembali Beli 3 Kapal Selam Korea Selatan

Beberapa bahkan mendarat di Kanada. Pada tanggal 5 Maret 1945, enam orang Amerika tewas oleh salah satu balon yang jatuh di Oregon ketika mencoba untuk menariknya melalui hutan kembali ke perkemahan mereka.

Pemerintah AS kala itu memberangus media tentang balon karena takut mendorong semangat musuh. Publik Amerika akhirnya dibuat sadar tentang balon-balon itu setelah perang selesai.

sen toku
2. Sen Toku Class Mega Sub

Jepang berhasil membangun tiga raksasa jenis ini selama perang, kapal yang memegang rekor sebagai kapal selam konvensional terbesar yang pernah dibangun.

Sebagai bagian dari rencana Jepang untuk mendominasi Samudera Pasifik termasuk daerah pesisir Barat Amerika Serikat mereka dirancang untuk menyerang Terusan Panama.

Kapal Selam dilengkapi dengan tiga pesawat Aichi M6A1 yang bisa membawa torpedo atau bom sampai 800 kg. Mereka ditempatkan di sebuah ruang kedap air, hanggar tahan tekanan.

Pesawat-pesawat itu diluncurkan dari ketapel yang terletak di depan menara, Ketiga pesawat bisa diluncurkan dalam waktu 45 menit.

sentoku2

Bahkan menampilkan snorkeling Jerman terinspirasi yang dilapisi dengan tebal, substansi seperti karet yang dirancang untuk menyerap radar dan sonar sinyal.

Perang berakhir sebelum Jepang bisa menggunakannya dalam pertempuran. Pada tahun 1946, ketika menyerah kepada Amerika Serikat salah satu kapal tenggelam di lepas pantai Hawaii dan baru ditemukan 2013 lalu oleh para peneliti.

unit 731
3. Unit 731 dan Penggunaan Bioweapons

Dari tahun 1937 sampai akhir perang, Jepang bereksperimen dengan berbagai senjata biologi, termasuk bom beracun defoliasi basil (pendahulu Agen Oranye) dan bom kutu digunakan untuk menyebarkan penyakit pes.

Kekaisaran Jepang Angkatan Darat terkenal Unit 731 – sebuah penelitian perang dan pengembangan unit rahasia untuk mengembangkan senjata biologi dan kimia – tes yang dilakukan pada subyek manusia dengan wabah pes, kolera, cacar, botulisme, dan penyakit lainnya.

Tentara Jepang menggunakan bom ini untuk melancarkan serangan biologis, menginfeksi pertanian, waduk, sumur, dan daerah lainnya.

Menurut Sheldon H. Harris, seorang sejarawan di California State University di Northridge, lebih dari 200.000 orang China tewas karena percobaan kuman di perang. Karyanya juga menunjukkan bahwa hewan yang terinfeksi wabah yang dirilis menjelang akhir dari perang, yang menyebabkan “wabah wabah yang menewaskan sedikitnya 30.000 orang di daerah Harbin dari 1946 sampai 1948.

Dan seperti dicatat oleh sejarawan Antony Beevor, Jepang juga berencana untuk menggunakan senjata ini di perang Pasifik yang akan dibawa dengan balon.

Mereka bahkan punya rencana pada musim panas 1945 untuk menggunakan pilot kamikaze untuk membuang kutu terinfeksi wabah di atas San Diego.

Perlu dicatat bahwa komandan Unit 731 diberikan kekebalan dari penuntutan dalam pertukaran untuk berbagi rahasia senjata biologis dengan militer AS.

Jepang adalah satu-satunya negara yang menggunakan senjata kimia, seperti gas mustard, selama Perang Dunia II.

NEXT

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Nurul Teje
Nurul Tejehttps://www.militer.or.id
Sangat berminat kepada hal hal yang berbau alutsista Rusia dan Soviet. Mampu mendeskripsikan dengan baik pesawat pesawat tempur buatan Soviet dalam diskusi seru. Kontak jika mau ngopi bareng dan berbincang seru.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here