Susul Jepang, Kapal Selam Korea Selatan Segara Gunakan Baterai Lithium

Kapal Selam Korea Selatan

Korea Selatan telah mengembangkan baterai lithium-ion yang dapat menggandakan jam operasional kapal selam mereka dibandingkan dengan menggunakan baterai timbal-asam.

Defense Acquisition Program Administration, atau DAPA menyebutkan baterai lithium-ion diciptakan untuk kapal selam serangan generasi berikutnya yang dibangun negara tersebut dan diharapkan akan diluncurkan pada pertengahan tahun 2020-an

Agensi itu mengaakan baterai ini dikembangkan selama 30 bulandan telah melewati penilaian kesiapan teknologi serta siap untuk diintegrasikan pada platform senjata.

“Pengembangan baterai lithium-ion untuk kapal selam adalah pencapaian besar di pasar kapal selam global,” kata Laksamana Muda Jung Il-shik dari kelompok proyek kapal selam generasi berikutnya DAPA sebagaimana dilansir Defense News Minggu 18 November 2018.

“Kami berharap pengembangan baterai lithium-ion ini akan meningkatkan reputasi Korea Selatan sebagai pembuat kapal selam, serta memiliki efek riak besar pada sektor komersial.”

HARUS BACA :  Rusia Blokade Dua Pelabuhan Ukraina, Puluhan Kapal Tak Bisa Bergerak

Samsung SDI, pemasok baterai lithium-ion terbesar di dunia, termasuk  untuk ponsel, membuat modul baterai untuk dipasang pada batch kedua dari tiga kapal selam KSS-III atau Chang Bogo III.  Hanwha Land Systems bertanggung jawab untuk mengintegrasikan modul dan bagian lain pada kapal selam, yang dibangun oleh Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering.

Yang pertama dari tiga kapal selam diesel-listrik KSS-III Batch I yang dirancang secara lokal diluncurkan pada bulan September, dan dua lambung lagi diperkirakan akan dibangun sampai 2024.

HARUS BACA :  Belgia akan Bentuk Pasukan Khusus Wanita

Menurut DAPA, kelas KSS-III memiliki panjang 83,5 meter dan memiliki seberkas 9,6 meter. Kapal ini memiliki bobot perpindahan 3.358 ton ketika di permukaan air  dan 3.705 ton ketika terendam.

Kapal selam ini dilengkapi dengan enam tabung sistem peluncuran vertikal dan mampu mengakomodasi rudal jelajah yang dikembangkan secara lokal.  Kapal itu dapat berlayar dengan kecepatan maksimum 20 knot dengan daya jelajah 10.000 meter laut

HARUS BACA :  Lapan Libatkan ITS dalam Pembangunan A5

Dengan sedikit desain ulang dan beberapa peningkatan sistem, kapal Batch II diharapkan memiliki kemampuan yang lebih baik dalam menyerang target darat dan melakukan perang anti kapal selam.

Sumber DAPA kepada Defense News mengatakan para pengembang Korea memprioritaskan keamanan dan keandalan baterai lithium-ion, yang pernah dianggap mahal dan terlalu tidak stabil untuk kapal selam.

“Tidak diragukan lagi bahwa perusahaan Korea Selatan memiliki teknologi baterai lithium-ion terbaik di dunia, tetapi jika kecelakaan terjadi seperti ledakan, teknologi tersebut menjadi tidak berarti,” kata sumber itu.

“Jadi kami benar-benar fokus pada keamanan dan keandalan daripada kinerja. Kami bahkan menurunkan tingkat kekuatan dengan tujuan untuk memastikan standar keamanan yang lebih tinggi dan lebih baik. ”

HARUS BACA :  Tak Peduli Dikecam Amerika, Iran Lanjutkan Uji Rudal

Untuk itu, baterai baru telah menjalani tes dengan mensimulasikan kondisi yang keras, seperti ledakan, air laut, api dan suhu ekstrem.

“Baterai lithium-ion Korea masih akan lebih baik daripada baterai pesaing,” kata sumber itu mengacu pada integrasi baterai lithium-ion Jepang ke dalam kapal selam serang diesel-listrik kelas Soryu.

HARUS BACA :  MiG-15 Vs F-80 Sabre, Perrtempuran Dua Petarung Rampasan Perang

Perahu sepanjang 84 meter milik Pasukan Maritim Bela Diri Bela Diri Jepang diluncurkan pada 4 Oktober dengan menggunakan baterai lithium-ion  yang dibangun GS Yuasa, produsen baterai berbasis di Kyoto.

 

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

Nurul Teje
Nurul Tejehttps://www.militer.or.id
Sangat berminat kepada hal hal yang berbau alutsista Rusia dan Soviet. Mampu mendeskripsikan dengan baik pesawat pesawat tempur buatan Soviet dalam diskusi seru. Kontak jika mau ngopi bareng dan berbincang seru.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.1k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Jika India-China-Pakistan Perang Nuklir, Apa Yang akan Terjadi?

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here