Ukraina Jajal Sistem Rudal S-125 dan Rudal Jelajah Neptun

Uji coba sistem pertahanan rudal S-125 Ukraina di Odesa Oblast, Rabu (05122018). Kementerian Pertahanan Ukraina
Uji coba sistem pertahanan rudal S-125 Ukraina di Odesa Oblast, Rabu (5/12/2018). (Kementerian Pertahanan Ukraina)

Produsen pertahanan Ukraina menguji coba rudal jelajah anti-kapal Neptun terbaru dan sistem rudal S-125 yang dimodernisasi. Senjata-senjata Kiev itu diuji coba di Odesa Oblast pada Rabu kemarin.

Dilansir dari laman Sindonews (6/ 12), Kepala Dewan Keamanan dan Pertahanan Ukraina, Olexandr Turchynov, mengklaim tes sistem pertahanan rudal serta rudal jelajah anti-kapal berlangsung sukses. Tes senjata ini berlangsung di saat ketegangan antara Ukraina dan Rusia sedang memanas usai bentrok kapal militer kedua negara di Selat Kerch pekan lalu.

HARUS BACA :  Senegal Order Pesawat CN235 MPA

“Tugas yang ditetapkan hari ini untuk rudal jelajah adalah untuk menunjukkan jangkauan efektif mereka dan kedekatan mereka dalam melibatkan target di atas air,” katanya, saat briefing pers setelah uji coba.

Menurutnya, misil Neptun (atau Neptune) berhasil menghancurkan target pada jarak 280 kilometer.

Meskipun kualifikasinya sebagai sistem pertahanan udara, S-125 juga terlibat melawan target permukaan di Laut Hitam.

“S-125 yang dimodernisasi telah membuktikan keefektifannya,” kata Turchynov, yang dikutip dari Kyiv Post, Kamis (6/12/2018).

“Ada 8 peluncuran, di mana 8 target di atas air dihantam. Ini adalah hasil yang sangat baik yang menunjukkan bahwa kompleks (senjata) modern ini mampu memastikan perlindungan yang kuat dari agresi baik dari udara dan laut, dan bahwa mereka akan sangat memperkuat pertahanan pesisir garis pantai (Laut) Hitam dan Azov,” paparnya.

HARUS BACA :  Pangkostrad Terima Kunjungan Kasad Singapura
HARUS BACA :  Aljazair Beli 300 BMPT-72 Terminator 2

UkrOboronProm, produsen misil Neptun mengatakan senjata tersebut adalah rudal jelajah subsonik yang berbasis pada proyek Kh-35. Kh-35 adalah rudal anti-kapal yang dirancang Soviet yang belum selesai, yang kemudian digunakan di Rusia pada tahun 2003.

Neptun, dirancang oleh biro Luch dan diproduksi oleh Artem Plant di Kyiv, dilaporkan mampu menenggelamkan kapal perang dengan bobot hingga 5.000 ton, yang akan mencakup semua kapal permukaan Rusia dan fregat yang saat ini beroperasi.

HARUS BACA :  Anak-Anak Mulai Aktif Kembali Kegiatan Sekolah di Sulteng – Militer.or.id

Rudal itu melakukan penerbangan perdananya pada akhir Maret 2016, dan peluncuran uji coba lainnya yang sukses pada akhir Januari 2018.

Sedangkan Sistem S-125 buatan Soviet yang dioperasikan sejak awal 1960-an secara luas dikenal karena memastikan perlindungan yang sangat mobile terhadap target udara bergerak pada kecepatan hingga 1.500 kilometer per jam. Misil dari sistem pertahanan ini mampu menghantam target dalam jarak hingga 12 kilometer, dan pada ketinggian antara 100 hingga 5.000 meter.

Editor: ()

Kami sangat menghargai pendapat anda. Bagaimanakah pendapat anda mengenai masalah ini? Tuliskanlah komentar anda di form komentar di bagian bawah halaman ini.

HARUS BACA :  Kebocoran Katup, Diduga Penyebab Kapal Selam Argentina Tenggelam
Rendy Raditya
Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal

Diremajakan Jadi Destroyer, AL Australia Pensiunkan Fregat Berudal - Militer.or.id. Angkatan Laut Australia alias Royal Australian Navy telah mengadakan upacara pelepasan dua kapal perangnya...

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus – Suriah – Irak

Misi Operasional Pertama F-35 Inggris : Mondar Mandir Siprus - Suriah - Irak - Militer.or.id. Pejabat kementerian pertahanan Inggris mengkonfirmasi bahwa pesawat tempur terbaru...

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi

Pesawat Angkatan Udara India Jatuh Lagi - Militer.or.id. Sebuah pesawat angkut militer milik Angkatan Udara India dilaporkan hilang dengan 13 awak dan penumpang diatasnya....

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi

Bermasalah Terus, Serah Terima Kapal Selam Nuklir Yasen-M Rusia Mundur Lagi - Militer.or.id. Untuk ke sekian kalinya, penyerahan kapal selam nuklir project 885-M Yasen...
44.3k Followers
Follow

Related articles

HARUS BACA :  Thailand will Purchase More Military Equipment from China

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here