Prajurit Korps Marinir Ikuti Pelatihan UAV Backpack SWG Throw System

02 Maret 2017

Pelatihan UAV throw system (photo : Marinir)

Dispen Kormar (Bandung). Prajurit Korps Marinir mengikuti pelatihan alusista Unmanned Aerial Vehicle (UAV) pesawat terbang tanpa awak yang berfungsi untuk mengintai dengan kendali jarak jauh di PT. Bhimasena Jatinangor, Bandung, Jawa Barat, Selasa (28/2/2017).

Pelatihan ini dibuka secara resmi oleh Kepala SUB Dinas Perbekalan (Kasubdisbek) Dinas Material Korps Marinir (Dismat Kormar) Letkol Marinir Hendy, Selaku penanggung jawab Kepelatihan. Upacara pembukaan diawali dengan laporan kesiapan dan dilanjutkan dengan penyematan tanda peserta kepada perwakilan pelatihan uji fungsi Alusista UAV Backpack SWG Throw System.

Dalam amanatnya, Kasubdisbek Dismat Kormar mengatakan bahwa material baru tentang pesawat terbang tanpa awak yang berfungsi untuk mengintai dari ketinggian dengan kendali jarak jauh di jajaran Korps Marinir merupakan realisasi UAV Backpack SWG Throw System upaya modernisasi pembangunan kekuatan guna memenuhi Standar Kekuatan Pokok Minimum (Minimum Essensial Force/MEF). Modernisasi Alutsista menjadi keharusan dan tuntutan sehingga akan lebih efektif dalam pencapaian tugas pokok.

Salah satu UAV produk Bhimasena (photo : linkedin)

Dengan kekuatan yang tangguh dan modern maka Korps Marinir akan mampu memberikan daya tangkal yang tinggi serta berkonstribusi dalam upaya mendukung kebijakan pemerintah mewujudkan Indonesia sebagai “Poros Maritim Dunia”.

“Pelatihan uji fungsi Alusista pesawat terbang tanpa awak yang berfungsi untuk mengintai dengan kendali jarak jauh dan mampu membawa muatan baik senjata maupun muatan lainnya. untuk memberikan bekal dan meningkatkan kemampuan serta pengetahuan kepada prajurit Denjaka, Batalyon Taifib, dan Brigade Infanteri (Brigif) Korps Marinir, sehingga dapat menggetahui karakteristik komponen alusista tersebut untuk kesiap siagaan operasi dalam menghadapi setiap tugas,” ujar Kasubdisbek Dismat Kormar.

Sasaran dalam latihan ini adalah agar para peserta mampu mengawaki serta meningkatkan pengetahuan Unmanned Aerial Vehicle (UAV) Pesawat terbang tanpa awak yang berfungsi untuk mengintai dengan kendali jarak jauh dan mampu membawa muatan baik senjata maupun muatan lainnya. Supaya Korps Marinir bisa menghadapi perkembangan teknologi.


Rendy Raditya
Menyebarkan berita berita Militer Indonesia dari media media mainstream Asia dan Indonesia. Mendambakan Kekuatan Militer Indonesia menjadi salah satu yang disegani kembali di kawasan.

Latest articles

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here