Senator Rusia Bahas Pertahanan Udara Efektif Suriah

0
500

Militer.or.id – Senator Rusia Bahas Pertahanan Udara Efektif Suriah.

S-400 Rusia (photo: Mil.ru)

Moskow, Militer.or.id – Pertahanan udara yang sangat efisien dapat dibuat di Suriah dengan bantuan Rusia yang ada sekarang, ujar seorang senator senior Rusia dan mantan komandan Pasukan Aerospace, Rabu, 18/4/2018, dirilis oleh TASS.

Kepala Komite Pertahanan dan Keamanan Dewan Federasi Viktor Bondarev, yang berbicara pada sidang pleno majelis tinggi Rusia, mengingatkan para senator dari pernyataan Staf Umum Rusia bahwa serangan serupa dengan serangan rudal oleh AS dan sekutunya melawan Suriah pada 14 April 2018 dapat dicegah dengan memberikan sistem pertahanan udara modern ke negara Arab itu, misalnya, kompleks S-300.

“Pembentukan sistem pertahanan udara berlapis-lapis dan sangat efisien di Suriah yang mampu melindungi fasilitas militer dan sipil dari serangan udara dimungkinkan dengan bantuan Rusia sekarang,” kata Bondarev.

HARUS BACA :  TNI AU Akan Pasang Radar di Singkawang

Bersamaan dengan itu, perlu untuk memperluas format pelatihan spesialis berketerampilan tinggi untuk operasi dan pemeliharaan sistem rudal pertahanan udara, tambahnya.

“Kehadiran senjata defensif yang sangat efisien di arsenal negara mana pun yang berdaulat akan membuat kepala panas, tidak hanya dari militer dan jenderal NATO,” kata senator senior Rusia itu.

Performa luar biasa

Sebagian besar sistem operasi pertahanan udara Suriah hari ini terdiri dari kompleks rudal permukaan-ke-udara buatan Soviet yang telah mengalami “berbagai tingkat modernisasi dengan bantuan spesialis kami,” kata mantan komandan Angkatan Aerospace itu.

Secara khusus, mereka termasuk S-125, S-200 rudal pertahanan udara kompleks, Buk, Osa dan Strela-10 medan perang-ke-udara sistem dan senjata Pantsyr-S1 yang relatif baru, kata Bondarev.

HARUS BACA :  Pameran Alutsista HUT TNI Ke 73 di Semarang – Militer.or.id

“Hasil pertempuran pertahanan udara [pada tanggal 14 April di Suriah] memberi kesaksian akan kesiapan tempur yang tinggi dan efisiensi pertahanan udara yang diciptakan dan dipasang dengan bantuan kami,” kata anggota parlemen, menunjukkan bahwa komandan dan spesialis dari Suriah pasukan pertahanan udara dan Angkatan Udara pada dasarnya adalah lulusan akademi militer dan sekolah Rusia.

“Mereka dengan sangat baik lulus ujian tempur mereka,” kata mantan komandan Angkatan Udara Rusia.

Juga, “tindakan yang diambil sebelumnya untuk membubarkan dan mengerahkan kembali pasukan [Suriah], serta kesiapan tinggi penduduk Suriah untuk serangan semacam itu membantu menghindari korban di antara warga sipil,” kata senator senior Rusia itu.

Serangan rudal terhadap Suriah

Pada tanggal 14 April, Amerika Serikat, Inggris Raya dan Perancis mengirim serangan rudal besar-besaran terhadap Suriah tanpa otorisasi Dewan Keamanan PBB. Menurut data Kementerian Luar Negeri Rusia, rudal menghantam pusat penelitian di Damaskus, markas penjaga republik, sebuah pangkalan pertahanan udara, beberapa aerodrome militer dan depot tentara.

HARUS BACA :  AS565 MBe Panther TNI AL Jalani Uji Terbang

Seperti yang dilaporkan Kementerian Pertahanan Rusia, serangan itu berlangsung dari pukul 03:42 hingga 05:10 waktu setempat. Pertahanan udara Suriah menembak jatuh 71 dari 103 rudal yang ditembakkan. Washington, London dan Paris mengklaim serangan itu adalah tanggapan terhadap dugaan penggunaan senjata kimia di Douma Suriah.

Pada hari yang sama, Kepala Departemen Operasi Utama Staf Jenderal Rusia Kolonel-Jenderal Sergei Rudskoi mengatakan Rusia dapat kembali menghidupkan isu pengiriman sistem rudal pertahanan udara jarak jauh S-300 ke Suriah. Sebagaimana ditekankan oleh jenderal Rusia, sistem rudal dapat dikirimkan tidak hanya ke Suriah tetapi juga ke negara lain. (TASS).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here